Minggu, 19 November 2017 19:17 WIB Jl.Kampung Kalawi RT2 RW5 Telp.(0751)-812860

Mahasiswa “Penikmat” Dibekuk

Posmetroglobal.co.id - 18 Oktober 2014 01:01:07 WIB

POSMETROGLOBAL, CO.ID, JAKARTA—Cita-cita ingin cepat jadi sarjana,bagi diri DB (25) kayaknya harus tertunda dulu, sebab impiannya untuk lulus dari kampus sepertinya harus tertunda sebab, mahasiswa yang tengah menyusun skripsi itu ditangkap polisi karena membeli sabu seberat 30 gram dari website online.
Seperti dilansir detik.com, terungkapnya kasus ini  bermula dari petugas Bea Cukai mengamankan sebuah paket di Gudang PJT Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (7/10/2014). Paket berupa alat pembersih karang gigi yang dikirim dari Meksiko diperiksa mendalam karena mencurigakan.

Setelah diperiksa secara mendalam, ternyata di dalam alat pembersih karang gigi itu ditemukan narkoba jenis sabu seberat 30 gram. Estimasi nilai barang haram itu Rp 40 juta.

Atas temuan itu, petugas Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta bekerjasama dengan kepolisian melakukan pengembangan. Kemudian ditangkaplah 2 laki-laki berinisial DB (25) dan rekannya IF (25) di sebuah rumah kos-kosan di daerah Bintaro.

"Tersangka DB ini merupakan mahasiswa semester akhir yang tengah menyusun skripsi di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta Barat," kata Kepala Bea dan Cukai Bandara Soekarno-Hatta Okto Irianto dalam rilisnya, Jumat (17/10/2014).

Dijelaskan Okto, DB mengaku membeli sabu itu dari sebuah website online. "Jadi di website itu dia membeli sabu. Website itu membelinya pakai mata uang bitcoin," ucapnya.

Okto menambahkan, DB dan IF serta barang bukti sabu tersebut kini diamankan penyidik Polresta Bandara Soekarno-Hatta. Petugas akan melakukan pemeriksaan dan pengembangan lebih lanjut.

Ditambahkan Okto, sepanjang 1-7 Oktober 2014 ini Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta berhasil menggagalkan 5 kasus penyelundupan narkoba, termasuk kasus DB dan IF. Ada total 9.550 gram bruto sabu yang diamankan dengan estimasi nilai barang hampir Rp 13 miliar. Kepada petugas, ia mengaku menggunakan barang haram tersebut untuk konsumsi pribadi.

"Dia mengakunya sabu itu untuk konsumsi pribadi saja sama-teman-teman dia," kata Kepala Bea dan Cukai Bandara Soekarno-Hatta Okto Irianto saat dihubungi detikcom, Jumat (17/10/2014).

kata Okto, DB mengaku baru sekali membeli narkoba melalui website online itu. Petugas masih menyelidiki lebih jauh apakah benar DB hanya pemakai atau juga pengedar.

"Jumlah sabu yang dia beli 30 gram. Karena jumlahnya nggak banyak, sejauh ini dugaan kita dia pemakai. Mungkin juga pengedar lokal ya, kita belum tahu. Makanya masih diselidiki untuk pengembangan lebih lanjut," ucap Okto.

DB juga mengaku bahwa sabu seberat 30 gram itu dibelinya seharga Rp 15 juta dari website online. "Uang itu katanya hasil tabungan," imbuh Okto. Di situ dijual bebas berbagai jenis narkoba. Pembeliannya harus menggunakan bitcoin sebagai mata uang.

"Tersangka DB ini merupakan mahasiswa fakultas hukum semester akhir yang tengah menyusun skripsi di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta Barat," ucap Okto. (erisman)

TAG :

hukum
Komentar FB